Melihat Medan Energi

Melihat Medan Energi

Melihat Medan Energi

Ada dua periode yang paling baik untuk dapat melihat medan energi dalam sehari, yaitu waktu matahari terbenam dan waktu matahari terbit. Selanjutnya, awalan untuk dapat melihat medan energi, kita dapat mulai dengan memandangi jari-jari tangan kita. Dengan berlatar langit biru sore atau pagi hari tersebut, coba sentuhkan pucuk jari-jari telunjuk kita satu dengan yang lain. Lalu pisahkan sedikit ujung-ujung jari kita dan pandanglah wilayah di antara dua pucuk jari itu. Apa yang terlihat? Keluarkan pandangan kita sedikit dari fokus dan gerakkan ujung jari saling mendekat lalu pisahkan mereka saling menjauhi secara perlahan-lahan. Tempatkan tatapan kita pada wilayah di antara kedua jari hingga kedua jari kita menjadi terlihat sedikit samar-samar. Dan ketika itu terjadi, akan terlihat sesuatu seperti benang-benang asap merentang di antara ujung-ujung jari. Coba mainkan sebentar.

Setelah itu coba lagi dengan menggunakan empat jari bersamaan, kemudian telapak tangan dan lengan bawah. Pada setiap gerakan akan terlihat benang-benang energi di antara bagian-bagian tubuh.

Kita juga bisa melihat medan energi orang lain. Coba tempatkan diri beberapa langkah dari orang yang ingin kita lihat medan energinya sedemikian rupa sehingga langit akan langsung berada di belakang orang itu. Lakukan seperti yang kita lakukan pada jari kita. Perihal melihat medan energi orang lain ini dapat juga dilakukan pada dua orang yang saling berdekatan (hal ini akan dijelaskan lebih lanjut pada Wawasan Keempat).

Selanjutnya, kita dapat melakukannya juga pada panorama atau keindahan yang ada di sekitar kita. Coba fokuskan pandangan pada sebuah pohon besar secara total, bukan hanya pada satu bagian tertentu saja melainkan pada bentuk keseluruhannya. Pohon itu akan tampak lebih terang. Bila hal tersebut sudah terjadi, berikan apresiasi lebih pada mereka sehingga keunikan dan kehadiran mereka mencuat. Lalu longgarkan fokus pandangan. Fokuskan ke arah satu sisi bagian fisik pohon—biasanya pada titik di tengah-tengah dedaunan rimbunnya—lambat laun akan tampak selintas cahaya. Coba sesuaikan fokus pandangan agar gelembung cahaya putih yang mengelilingi pohon tersebut dapat terlihat baik oleh kita. Gelembung cahaya putih itulah medan energi pohon tersebut. Bila kita tambahkan apresiasi lebih besar lagi seakan-akan kita memompanya dengan energi, medan energi pohon akan membesar dibandingkan sebelumnya.

Baca juga: